Arsip Kategori: kuliner

Asal mula kata “madhang/madang” dalam bahasa jawa

Entah mengapa,setelah menikmati nasi padang yang dibungkus dibawa pulang,eh jadi kepikiran tentang soal bahasa ini.Yah itung-itung senam otak dengan metode otak-atik gathuk lah..

Madhang dulu bos,biar ga kencot bin ngelih...

Madhang dulu bos,biar ga kencot bin ngelih…

Madhang atau madang setahu saya sih adalah bahasa jawa buat istilah yang disebut orang indonesia sebagai “makan”.Nah,selain madhang,ada pula kata dhahar (kata kromo inggil) dan maem..ada pula kata nguntal (menelan) , dan mbadhog,dan nggaglak,tapi buat kalimat yang agak kasar sih…

Nah,setelah perenungan dalam tempo sesingkatnya,saya kok curiga kalau kata madhang itu asal mulanya dulu dari kata padhang (padang)..tapi bukan padhang yang berarti terang benderang lho..namun dari paduan kata nasi padang…terus jadi disingkat padhang saja…

Seperti halnya dengan mbakso (makan bakso),nyate ( makan sate),atau ngemie (makan mie ayam)…nah,dulunya mungkin madhang itu artinya makan nasi padhang,karena kebiasaan buat guyonan atau pergaulan dan itu dilakukan terus menerus-apalagi kebiasaan orang jawa,kalau ga makan nasi bukan dibilang makan,jadi deh ungkapan sehari-hari..Yah,sebab dulu nasi padhang itu termasuk masakan elit,cuman orang berduit saja yang bisa beli (*ya iyalah…kalau ga berduit ya ga bisa beli,wong kalo beli harus pakai duit.. :mrgreen: )…dan buat kalangan menegah ke samping dan ke bawah,sebagai penggembiranya,ya apapun masakannya asal ada nasinya disebut madhang

Hal ini berlaku buat daerah Surakarta dan sekitarnya tapi.Mungkin tidak berlaku buat daerah lain,meski masih sama jawanya..

Sekedar menambah khasanah perkulineran saja.Ternyata sejarah nasi padang juga sampai ke jawa-setidaknya menurut saya sih,xixixi..selain mitos nasi padang dibungkus dibawa pulang itu lebih banyak daripada yang dimakan langsung di rumah makannya..

Semoga tidak berguna …oh ya,kenapa saya pakai madhang dengan dh?Ya karena pengaruh penulisan kata bahasa jawa yang dipengaruhi oleh pengucapan sih.Kalau pakai dh dibaca tebal,kalau pakai d saja dibaca tipis…mumet ya mumet ya…

Posted from WordPress for Windows Phone

Iklan

Iki Sing Jenenge Nasi Padang

Mitos yang berkembang sih,kalau nasi padang dibungkus dibawa pulang itu lebih banyak.

Kalau ga keliru sejarahnya pun berbicara,nasi padang dibungkus itu karena demi membantu perjuangan rakyat dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan.Makanya porsi diperbanyak biar lebih bertenaga…

Sambel tempe,salah satu makanan berbahaya bagi kesehatan…

Selamat pagi…

Menyambut hari jumat legi besok hari,kali ini dewan redaksi mumet-ndhase.com mencoba menyajikan sebuah artikel kuliner ndeso,murah meriah dan pecah berbahaya…Yaitu sebuah tutorial sederhana berupa cara bikin sambal atau semacam saus jika orang modern menamakannya…

Perlu digarisbawahi,resep sambal atau sambel tempe ini sangat berbahaya buat kesehatan,karena efeknya sangat luar biasa..sebab sedikit saja disajikan,bisa menghabiskan nasi hangat sebakul…Silahkan dipikirkan bagaimana jika anda seorang penderita diabetes,kegemukan ataupun kanker kronis di dompet anda…mengerikan bukan..

resep tutorial bikin sambel tempe

Resep bikin sambal atau sambel tempe gan,silahkan dikunyah-kunyah cobekannya

Nah,disclaimer sudah saya lontarkan,sekarang kita lihat cara bikinnya..

1.potong tempe jadi 6 iris…tempe ini saya beli cuman 2 ribu rupiah saja,jadi cuma sekitar setelapak tangan saja panjangnya…saya cuma pakai 3 iris saja buat sekali bikin..
Goreng deh..

2.setelah selesai goreng pula cabe rawit sekitar 5-7 biji,bawang merah 2 siung,bawang putih 2 siung…secukupnya saja sampai layu ga perlu gosong…

3.ulek dulu bawang,cabe tambahi dengan garam dan penyedap rasa…baru deh tambahi dengan tempe,penyet-penyet….

Tadaaaaa…jadi deh….

Mudah bukan?Tak perlu deh ke Warung Sambal yang jual sambal tempe itu lagi..Cukup bikin sendiri,sudah enak tambah murah lagi…

Selamat mencoba ya…..nyam-nyam-nyam…,

Posted from WordPress for Windows Phone

Cara membuat orek/kering tempe versi mumet-ndhase.com

Hujan-hujan…lapar..ga bisa kemana-mana…hmmm..mari kita buat lauk sendiri buat maem…Tentunya dengan cara memasak ala mumet-ndhase.com lah..

Kali ini,acaranya bikin orek tempe..Nah,di desa saya nama orek ini lebih dikenal dengan nama istilah kering tempe.Walaupun rasa lokal,namun masakan ini tergolong mewah lho,soalnya kedelai yang dipakai adalah kedelai impor..ya iyalah,masak anak muda gaul hari gini mau berdarah-darah menanam kedelai…

Yang jelas,orek a.k.a kering tempe ini cocok buat temen maem nasi anget pulen kebul-kebul…juozzzz..

Oke deh kakak,bagaimana cara membuat orek tempe ala mumet-ndhase.com ? Sebelumnya ya langsung saja siapkan bahan-bahannya..

bahan-bahan membuat orek kering tempe

1.setengah papan tempe,potong jadi balok ukuran kecil,sesuaikan dengan selera gigitan anda
2.10 biji cabe rawit,pokoknya yang pedaslah..biar hot..biar kelihatan bagus,diirisnya miring bin serong ya gan
3.2 siung bawang merah,alias brambang kalau dalam bahasa jawa,iris setipis triplek
4.satu siung bawang putih,iris tipis juga
5.gula jawa secukupnya…biar manis,kayak orang jawa gitu..
6.kecap manis,air,garam dan penyedap rasa secukupnya
7.minyak goreng buat menumis…

Terus begini nih cara membuat orek kering tempe lezatnya…

1.goreng tempe sampai kecoklatan,jika sudah tiriskan

2.dengan sedikit minyak,tumis bumbu-bumbunya…pertama masukkan cabai,dan duo bawang..terus jika sudah agak layu dan harum,baru masukkan gula jawa,garam dan penyedap rasa..

3.beri sedikit air pada bumbu yang ditumis tadi..sedikit saja,sekitar 2-3 sendoklah
4.masukkan tempe,terus aduk deh…beri sedikit kecap manis..biar agak lengket-lengket dan cantik warnanya gitu

5..cicipi sedikit,tambahkan garam dan penyedap rasa jika dirasa kurang maknyus…

Nah,akhirnya kelar juga kan cara membuat lauk orek kering dari bahan tempenya…ga perlu ke warteg deh..

Nyam..nyam..nyam..Mari kita makan…